Home / National / “Pasti akan datang suatu zaman di mana manusia tidak lagi mempedulikan dari mana hartanya diperoleh: Apakah dari jalan yang halal atau h4ram?” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

“Pasti akan datang suatu zaman di mana manusia tidak lagi mempedulikan dari mana hartanya diperoleh: Apakah dari jalan yang halal atau h4ram?” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

SETIAP sesuatu yang ada di muka bumi ini adalah harus se.lagi tiada dalil atau nas berkaitan pengha.ramannya. Secara umumnya ini adalah pendekatan yang diletakkan oleh fuqaha sebagaimana yang disebut oleh Imam Suyuthi: “Asal bagi sesuatu perkara adalah harus sehinggalah datangnya dalil yang menunjukkan kepada keha.raman (perkara tersebut).”

Walaubagaimanapun, menjelang kepada hampirnya ki4mat manusia tidak lagi mempedulikan hal ehwal halal dan h4ram sama ada dalam bentuk makanan atau minuman, harta yang diperoleh, kelakuan dan percakapan.

Perkara ini adalah berdasarkan sabda Baginda Nabi SAW, daripada Abu Hurairah RA, maksudnya: “Pasti akan datang suatu zaman di mana manusia tidak lagi mempedulikan dari mana hartanya diperoleh: Apakah dari jalan yang halal atau h4ram?” (Hadis Riwayat al-Bukhari)

Hadis di atas memberi isyarat bahawa pemahaman manusia berkaitan halal dan h4ram semakin lama semakin nipis sehingga setiap perkara yang telah nyata halal atau h4ram sewenang-wenangnya dilanggar dan diketepikan.

Situasi ini adalah merujuk kepada keadaan manusia akhir zaman yang lebih mementingkan sumber kewangan, kekayaan semata-mata tanpa melihat pertimbangan yang sebaik mungkin berdasarkan agama dan moral. Terdapat jenis-jenis pekerjaan dan sumber pendapatan yang h4ram melibatkan ramai umat Islam yang terlibat antaranya arak.

Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman! Bahawa sesungguhnya a.rak dan ju.di dan pemu.jaan ber.hala dan mengundi nasib dengan batang-batang anak pa.nah adalah (semuanya) k0tor (k3ji) daripada perbuatan sy4itan. Oleh itu hendaklah kamu menjauhinya supaya kamu berjaya.” (Surah al-Maidah, ayat 90)

Imam Ibn Kathir dalam menafsirkan ayat ini berdasarkan hadis Rasulullah SAW yang bermaksud: “Dan sesungguhnya kha.mar itu h4ram dan hasil jualannya juga h4ram. Sesungguhnya kh4mar itu h4ram dan hasil jualannya juga h4ram. Sesungguhnya kh4mar itu h4ram dan hasil jualannya juga h4ram.” (Hadis Riwayat Ahmad)

Justeru bagi seorang Mukmin hendaklah dia bertakwa kepada Allah SWT dengan menghindari diri daripada terlibat daripada apa-apa pekerjaan yang terlibat dengan ar4k. Ini dikuatkan dengan hadis Anas bin Malik RA maksudnya: Rasulullah SAW mela.knat dalam isu 4rak ini 10 golongan: “Pemerah (anggur untuk 4rak), orang yang minta dip3rahkan, peminumnya, pembawanya, orang yang meminta bawa kepadanya, orang yang menuangkan 4rak, penjualnya, orang yang makan hasil jualannya, orang yang membelinya dan orang yang meminta dibelikan untuknya.” (Hadis Riwayat Imam al-Tirmidzi)

Selain itu ri.ba’ turut menjadi salah satu pekara yang semakin dilupai oleh ramai manusia. Daripada al-Sha’bi RA berkata maksudnya: “Rasulullah SAW melaknat orang yang memakan riba’, orang yang memberi riba’, saksinya dan penulisnya.” (Hadis Riwayat al-Nasa’i)

Firman Allah SWT yang bermaksud: “Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dan tinggalkanlah ri.ba’ (yang belum dipungut) jika kamu orang-orang yang beriman. Maka jika kamu tidak mengerjakan (meninggalkan sisa ri.ba) maka ketahuilah, bahawa Allah dan Rasul-Nya akan meme.rangimu. Dan jika kamu bertaubat (daripada mengambil ri.ba), maka bagimu pok0k hartamu, kamu tidak menganiaya dan tidak (pula) dianiaya.” (Al- Baqarah, ayat 278-279)

Keadaan ini bertambah buruk apabila rasuah berleluasa sehingga dalam sedar atau tidak seseorang itu telah melakukan ra.suah dengan tujuan tertentu.

Pengha.raman rasuah adalah jelas sama ada di dalam al-Quran dan al-Sunnah. Larangan rasuah dalam al-Quran diambil daripada c3laan Allah SWT terhadap kaum Ya.hudi yang biasa mengambil rasuah.

Allah SWT berfirman maksudnya: “Mereka sangat suka mendengar berita-berita dusta, sangat suka memakan segala yang h4ram (rasuah dan sebagainya).” (Surah al-Maidah, ayat 42)

Firman Allah SWT maksudnya: “Dan janganlah kamu makan (atau mengambil) harta (orang-orang lain) di antara kamu dengan jalan yang salah dan jangan pula kamu menghulurkan harta kamu (memberi rasuah) kepada hakim kerana hendak memakan (atau mengambil) sebahagian daripada harta manusia dengan (berbuat) d0sa, padahal kamu mengetahui (s4lahnya).” (Surah al-Baqarah, ayat 188)

Manakala dalam sebuah hadis yang diriwayatkan daripada Abdullah bin ‘Amr RA, Rasulullah SAW bersabda maksudnya: “Laknat Allah kepada pem.beri rasuah dan penerima rasuah.” (Hadis Riwayat Ahmad)

Dalam keadaan yang g3tir, khususnya apabila melibatkan kekurangan wang dan sebagainya, terdapat mereka yang menjadikan maruah diri sebagai taruhan. Perkara ini sedar atau tidak telah berlaku dan turut dilaporkan dalam media arus perdana.

“Matlamat tidak menghalalkan cara.”

Pekerjaan tersebut adalah seperti pel.acur, teman sosial (di kelab malam), penari, penyanyi dan pemain alat muzik di kelab malam (terdapat hidangan 4rak dan pergaulan bebas lelaki perempuan), bounzer (pengawal kese.lamatan untuk tempat mak.siat), tuk.ang urut untuk berlainan jenis (lelaki mengurut wanita atau wanita mengurut lelaki), menjadi model pakaian atau iklan yang mendedahkan aurat dan menjadi tontonan orang ramai dan mendapat habuan (wang ringgit atau projek) kerana merancang kons.pirasi bertujuan meng4ibkan seseorang Muslim dengan memasang CCTV, membuat vide0 atau mengambil gambar dan sebagainya.

Selain itu, pesta mencuba sesuatu makanan h4ram di luar negara juga mula merebak ke negara kita. Sebagaimana yang telah diketahui umum, binatang yang telah dih4ramkan secara tetap dari sudut daging, kulit, d4rah dan semua berkaitan denganya adalah b4bi.

Allah SWT berfirman maksudnya: “Sesungguhnya Allah hanya mengh4ramkan kepada kamu memakan bang kai dan darah dan daging b4bi.” (Surah al-Baqarah, ayat 173)

Memakan makanan yang halal lagi baik adalah satu tuntutan di dalam Islam.

Firman Allah SWT maksudnya: “Dan makanlah daripada rezeki yang telah diberikan Allah kepada kamu iaitu yang halal lagi baik.” (Surah al-Maidah, ayat 88)

Pada ayat lain, Allah SWT berfirman maksudnya: “Dan ia menghalalkan bagi mereka segala benda yang baik dan mengh4ramkan kepada mereka segala benda yang buruk.” (Surah al-A’raf, ayat 157)

Oleh itu, tiada keringanan untuk menggunakan semua berkaitan dengan b4bi walaupun ada kelebihan yang dinyatakan oleh pihak barat.

Justeru itu, setiap umat Islam perlu memastikan setiap perkara yang dilakukan seharian perlu berlandaskan syariat Islam dan memastikan hanya perkara yang halal sahaja dilaksanakan dan menjauhi segala yang diharamkan.

Penulis Pensyarah Kanan Fakulti Pengajian Bahasa Utama, Universiti Sains Islam Malaysia (Usim)

Sumber: Harian Metro.

PERHATIAN: Pihak admin Newshub24 tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah baca, jangan lupa like, komen dan share Ya.
Jangan lupa untuk follow kami di newshubs24.com dan laman page kami untuk perkongsian lebih banyak berita terkini dan ilmu bermanfaat di https://www.facebook.com/cantikyangabadi
https://www.facebook.com/congcordei/

About admin

Check Also

24 orang anaknya pelajar sekolah pondok dan terlibat dengan pertandingan Hafazan al-Quran

Perkongsian kisah kejayaan ibubapa berjaya mendidik 24 orang anaknya dengan didikan agama Islam. Subhaanallah, 24 …

Leave a Reply

Your email address will not be published.