Home / Islamik / Subhanallah, Dia Gagahkan Diri Menunaikan Solat Walau Kelihatan Tidak Berdaya, Rupanya Itu Solat Ter4khirnya…

Subhanallah, Dia Gagahkan Diri Menunaikan Solat Walau Kelihatan Tidak Berdaya, Rupanya Itu Solat Ter4khirnya…

Setiap individu perlu menjalankan perintah Allah S.W.T itu kecuali jika berstatus kurang s!uman atau tidak sedarkan diri.Tunaikan kendiri solat adalah merupakan kewajipan untuk semua orang yang beragama Islam. Malah dalam apa jua keadaan

Selamat jalan suamiku

Detik-detik sebelum aj@l beberapa jam kemudian, syurga menantimu menerusi satu perkongsian video TikTok, seorang lelaki yang sedang terl@ntar di sebuah pusat perubatan dilihat berus@ha sedaya up@ya untuk menunaikan rukun Islam kedua itu. Meskipun dalam keadaan yang agak t3nat dan begitu l3mah, namun dia tetap cuba untuk menghabiskan rakaat.

Kenangan bersama Allahyarh4m

Walau bagaimanapun, beberapa jam kemudian lelaki tersebut difahamkan akhirnya mengh3mbuskan na fas yang ter4khir selepas sekian lama bert4rung dengan sejenis bar@h. Dalam pada itu, si isteri turut beberapa kali memuat naik posting mendoakan kesejahteraan suaminya yang baru pergi.

Disaat-saat akhir pun masih boleh solat lagi

Semoga amal iba dahnya diterima di sisi Allah S.W.T Menjengah ke ruangan kom3n, rata-rata netizen se bak setelah melihat amalan yang dilakukan Allahya rham. Selain meni tipkan doa serta ucapan t@kziah, ramai juga yang berkese mpatan memberi sokongan moral kepada isterinya untuk mengha dapi peme rgian tersebut. Secara keseluruhannya, rakaman sed1h itu telah meraih lebih 14 juta tontonan. ALLAHU

Sila baca perkongsian daripada Jabatan Mufti Terengganu berkaitan solat semasa s4kit

HUKUM SOLAT ORANG SAKIT

Solat merupakan salah satu rukun Islam yang wajib dilakukan dalam semua keadaan kerana tidak ada keuzvran yang boleh meninggalkan solat kecuali hilang akal. Namun, Islam telah memberi kelonggaran kepada pes4kit-pes4kit untuk melakukan solat mengikut kemampuan yang ada pada mereka sebagaimana yang disebut dalam hadis yang diriwayatkan daripada Imran Husain bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud:

“Solatlah kamu dengan cara berdiri, jika kamu tidak mampu maka hendaklah duduk, jika tidak mampu juga, maka hendaklah kamu solat secara berbaring” (H.R. Jemaah)

Dan ditambah oleh an-Nasai: “Maka jika kamu tidak mampu juga hendaklah solat secara tidur terlentang”.

Berdasarkan kepada nas di atas, jelas menunjukkan bahawa orang yang uzvr/s4kit tidak mampu berdiri dibolehkan solat secara duduk dalam apa keadaan yang ia selesa. Sebagaimana dijelaskan dalam Kalam Jabatan Mufti yang lalu. Seterusnya, jika tidak mampu duduk, maka hendaklah solat secara berbaring atas rusuk kanan dan muka serta dadanya mengadap ke arah kiblat. Jika tidak mampu berbaring atas rusuk kirinya dan muka serta dadanya mengadap ke arah kiblat, jika tidak mampu solat secara berbaring, maka hendaklah solat secara tidur terlentang dengan menghulurkan kaki ke kiblat serta mengangkat kepalanya dengan sesuatu seperti berlapik dengan bantal dan sebagainya bagi mengadapkan mukanya ke arah kiblat.

Ketika rukuk dan sujud pula, hendaklah membuat isyarat dengan kepala dan untuk sujud isyaratnya lebih rendah daripada rukuk, dan jika tidak mampu, maka hendaklah melakukan solat dengan isyarat melalui kelopak mata dan jika tidak mampu juga, maka hendaklah melakukan solat dengan ingatan dalam hati terhadap rukun-rukun dan sunatnya. Sebagai contohnya, mengingatkan ia sedang berdiri, kemudian membaca al-fatihah, kemudian rukuk, Iktidal, sujud, duduk di antara dua sujud, sujud kedua begitulah seterusnya pada rakaat-rakaat berikutnya.

Ini Berdasarkan kepada sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud:

“Apabila aku menyuruh kamu dengan sesuatu suruhan, maka hendaklah kamu lakukannya setakat yang kamu mampu”. (H.R. Muslim)

Kesimpulannya, orang-orang yang s4kit wajib solat berdiri, jika tidak mampu boleh solat secara duduk, jika tidak mampu bolehlah solat secara tidur berbaring, jika tidak mampu bolehlah solat secara terlentang, dan membuat pergerakan isyarat kepala untuk rukuk dan sujud, jika tidak mampu, bolehlah solat menggunakan isyarat kelopak mata. Dan jika tidak mampu juga, maka hendaklah solat dengan ingatan dalam hati. Oleh itu, jelaslah bahawa selagi akal masih ada, maka kewajipan solat tidak tergugur daripadanya. (al-Fiqh al-Islami wa ad-illatuh. 2/822-830).

Sumber:SM & Jabatan Mufti Terengganu.

PERHATIAN: Pihak admin Newshub24 tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah baca, jangan lupa like, komen dan share Ya.
Jangan lupa untuk follow kami di newshubs24.com dan laman page kami untuk perkongsian lebih banyak berita terkini dan ilmu bermanfaat di https://www.facebook.com/cantikyangabadi
https://www.facebook.com/congcordei/

About admin

Check Also

Pengakhiran yang baik apabila beliau meningg4l dunia semasa sedang mengerjakan Solat As4r… Salam takziah Al Fatihah

Perkongsian sebuah kisah pengakhiran yang baik buat seorang wanita apabila dijemput oleh Yang Maha Pencipta …

Leave a Reply

Your email address will not be published.