Home / National / “ Pernah Menemani Umi Berniaga Tisu Ketika Cuti Peperiksaan, Ia sangat mem!lukan. Ramai yang melihat Umi dan Mereka Arahkan Umi Untuk Pergi…” Kini Wanita Hebat Itu Sudah Tiada lagi… Al-Fatihah (dibaca)

“ Pernah Menemani Umi Berniaga Tisu Ketika Cuti Peperiksaan, Ia sangat mem!lukan. Ramai yang melihat Umi dan Mereka Arahkan Umi Untuk Pergi…” Kini Wanita Hebat Itu Sudah Tiada lagi… Al-Fatihah (dibaca)

Anak adalah segala-galanya bagi seorang ibu. Seorang ibu akan sanggup melakukan apa sahaja dalam memastikan anak-anaknya membesar dengan baik, walau terpaksa bersusah payah dan mengorbankan diri sendiri.

Seorang wanita dikenali sebagai Syamimi berkongsi di laman sosial TikTok tentang perjalanan yang ditempuhi.

Wanita berusia 25 tahun itu menceritakan bagaimana dia bersama dua adiknya dibesarkan ibu yang mengalami kelainan upaya penglihatan sejak kecil.

Bagi Syamimi, bukan mudah untuk dia menceritakan kisah hidupnya di media sosial.

“Keluarga saya tidak sempurna tetapi cukup luar biasa.

“Dibesarkan oleh ibu yang cacat penglihatan, bagi saya Umi adalah wanita yang cukup sempurna,” tuturnya.

Bekas pembantu setiausaha itu menceritakan kepayahan ditempuhi ratu hidupnya itu tatkala mencari rezeki buat mereka sekeluarga.

“Dia berniaga tisu di waktu malam di kawasan Kuala Lumpur.

“Kadang-kadang ada wartawan yang mengambil gambarnya sesuka hati dan menggelarkannya sebagai peng3mis ketika tahun 2000,” katanya yang masih menyimpan keratan akhbar berkenaan.

Syamimi juga ingat, ibunya pernah berkata, orang biasa (orang lain) yang tak tahu perjalanan hidup mereka, acapkali memandang ibunya dengan pandangan b3nci dan menya.mpah.

Malah mengambil gambar ibunya sesuka hati sehingga memberi gelaran peng.emis walaupun mereka sedang berniaga tisu dan tidak mengganggu orang lain.

“Suatu hari nanti kita boleh jelaskan dan beritahu mereka kan Umi?”

Tidak betah membiarkan ibu bekerja seorang diri, Syamimi bercerita dia pernah mengikuti ibu menjual tisu tatkala cuti sekolah.

Biarpun pendapatan diperolehi tidak seberapa, ibunya tidak memaksa pelanggan membeli tisu yang dijual.

“ Saya pernah menemani Umi berniaga tisu ketika cuti Peperiksaan Menengah Rendah (PMR). Ia sangat mem!lukan. Ramai yang melihat Umi dan mereka arahkan Umi untuk pergi.

“Cara Umi bekerja, dia tidak pernah paksa orang beli tisunya.

“Apa yang dikatakannya ialah “Encik, derma ikhlas.” Jadi ramai yang membayar 10 hingga 50 sen untuk satu (peket) tisu,” katanya.

Jika dihitung, ketika itu pendapatan yang diperolehi ibunya sangat kecil untuk mereka sekeluarga. Namun ibu istimewa itu tetap gigih tanpa berputus asa mencari rezeki. Susah payah ibunya hingga pernah diu.sir ketika berjualan menjadi penguat semangat.

“Umi terima RM20 satu malam setelah ditolak dengan tambang teksi, makan dan modal tisu untuk keesokan harinya.

“Saya senyum dan berdoa, hari demi hari. Bersama Umi saya mendapat keputusan semua A dalam PMR,” ujarnya.

Menurut Syamimi, kini wanita hebat itu sudah tiada lagi. Ibunya difahamkan telah mengh3mbuskan nafas terakhir pada 1 Oktober 2016 selepas tiga bulan menghidap kans3r 0vari tahap empat.

Dia sempat menjaga ibunya semasa s4kit. Malah ibunya berpesan supaya tidak takut untuk datang lawat kuburnya.

“Saya pernah digelar sk3ma, pen.diam, perahsia, p3lik dan tidak begitu cantik beberapa tahun lepas.

“Tetapi saya dilahirkan oleh seorang wanita yang berani dan kuat, yang juga telah melahirkan tiga anak perempuan yang cantik.

“Itu yang membuatkan saya istimewa,” katanya.

Semoga kisah ketabahan dan pengalaman yang dikongsikan Syamimi menjadi pengajaran serta inspirasi buat kita semua.

Sumber: TikTok Syamimia Via Sinar Harian Plus

Apa pendapat anda? Sudah Baca, Jangan Lupa Memberi Komen, Like Dan Share Ya. Terima kasih!

Nusantara Morning Post menyajikan informasi sosial kemasyarakatan dan kebangsaan terkini. Video disini hanyalah sebagai referensi berbagai riset dan pengumpulan data seperti foto dan video dari berbagai sumber yang dikemaskini dalam bentuk entertainment. Kebenaran hanya milik Allah SWT.

الْحَقُّ مِنْ رَبِّكَ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

“Kebenaran itu adalah dari Tuhanmu, sebab itu jangan sekali-kali kamu termasuk orang-orang yang ragu” (QS. al-Baqarah: 147)

Rasulullah ﷺ bersabda :”Barang siapa yang menyampaikan 1 (satu) ilmu saja dan ada orang yang mengamalkannya,maka walaupun yang menyampaikan sudah tiada (meninggal dunia), dia akan tetap memperoleh pahala.” (HR. Al-Bukhari)

PERHATIAN: Pihak admin Nusantara Morning Post tidak akan bertanggungjawab langsung ke atas komen-komen yang diberikan oleh pembaca kami. Ia adalah pandangan peribadi pemilik akaun dan tidak semestinya menggambarkan pendirian sidang redaksi kami. Segala risiko akibat komen yang disiarkan menjadi tanggungjawab pemilik akaun sendiri.

Sila pastikan anda berfikir panjang terlebih dahulu sebelum menulis komen anda disini. Pihak admin juga tidak mampu untuk memantau kesemua komen yang ditulis di sini. Segala komen adalah hak dan tanggungjawab anda sendiri.

Dah baca, jangan lupa like, komen dan share Ya.

Jangan lupa untuk follow kami di newshubs24.com dan laman page kami untuk perkongsian lebih banyak berita terkini dan ilmu bermanfaat di;

https://www.facebook.com/cantikyangabadi

https://www.facebook.com/congcordei/

About admin

Check Also

Perginya seorang Ustaz di dalam sebuah surau sekolah

Kisah p3mergian seorang Ustaz di dalam sebuah surau sekolah. Dikhabarkan beliau banyak membantu rakan setugas …

Leave a Reply

Your email address will not be published.